25
Wed, Nov

Catatan Dari Sukabumi: Kemegahan Monumen Adipura Terkoyak Kesemrautan Kota

Monument Adipura

Rihlah
Typography

TIBYAN.ID - Kapan terakhir Anda ke Sukabumi? Pasti kenangan manis tentang keindahan kotanya, kulinernya yang aneka ragam dan enak-enak, udaranya yang sejuk serta alamnya yang mempesona tak mudah untuk dilupakan. Tapi kemarin, saya menyaksikan kenangan indah itu koyak.

Lihatlah Monument Adipura yang berada ditengah--tengah bundaran kota yang tampak begitu megah, kokoh dan jadi kebanggaan masyarakat serta Pemerintah Kota Sukabumi, kini kemegahan dan kekokohannya itu ternyata masalah yang perlu dise─║esaikan.

Monumen itu kini menyisakan kesemrautan, kumuh dan tidak terawat. Hmmm

Siang itu, saya coba menelusuri sudut sudut kota. Kota yang semakin padat memberi kesan semraut. Di kawasan komersil misalnya, tampaknya setiap sudut telah dikuasai oleh petugas keamanan tidak resmi. Bisa juga disebut sebagai preman kota.

Akibatnya Retribusi yang dikenakan kepada para pedagang memberatkan. Dan lebih celaka lagi situasi demikian dimamfaatkan oleh oknum-oknum tertentu untuk ikut menarik retribusi liar.

Mereka mengaku-ngaku sebagai penjaga keamanan diwilayah tersebut bahkan preman-preman juga saling menguasainya. Setiap pagi dan sore melakukan pungutan liar. Para pedagang tidak bisa berbuat banyak. Mereka pasrah saja meskipun setiap hari dikenakan pungutan lebih dari 10 ribu.

Kojang (35) salah seorang pedagang sayuran mengeluh; "saya mengharap agar ada penertiban terhadap oknum- oknum pemungut liar itu, setiap hari saya harus bayar lapak ini 15 Ribu kalau ga bayar diusir, mau dagang dimana lagi, di tempat lain juga sama harus bayar kepada mereka." ucapnya memelas.

Sementara petugas dari UPTD Pasar sendiri terutama petugas penarik retribusi hanya jadi penonton saja. Mereka juga mengharap adanya perubahan dan ketegasan dari Walikota.

Sementara itu Kadis Koperasi Perdagangan dan Industri Kota Sukabumi, Ai Jumiat yang paling berkompeten dalam persoalan ini sulit dihubungi wartawan selalu tidak ada ditempat. Sementara Sekdis Asep Saefullah walau agak terbatas memberikan keterangan kepada wartawan ia menjelaskan bahwa para petugas UPTD Pasar khususnya yang ditugaskan melakukan pungutan uang retribusi sebetulnya tetap melaksanakan tugasnya berkeliling melakukan pungutan namun tidak ke semua pedagang diareal 2 Km persegi itu.

Pihaknya hanya memungut kepada para pedagang yang berada disekitar Pasar Gudang (Ramayana), Pasar Gledog dan Pasar Degung. Jumlahnya hanya beberapa ratus pedagang saja, tidak mencapai 1000, sedangkan kepada pedagang kaki lima (PKL) memang tidak dikenakan retribusi pasar, apa lagi para PKL yang berdagang diatas Trotoar demikian pula kepada para pedagang yang berada di areal penampungan Ex Pasar Pelita dan yang membaur di jalan-jalan raya dengan para PKL, semuanya tidak ditarik uang retribusi.

Walikota Sukabumi, Fahmi, sebagai pemimpin kota Sukabumi diharapkan bisa menjadi solusi atas ketidaknyamanan ini. Jangan berpangku tangan atau melaksanakan rutinitas, sementara di lapangan tidak tertib padahal dia tahu bahwa warga Sukabumi pernah berhasil beberapa kali meraih tanda penghargaan ADIPURA salah satunya tertib lingkungan. Apakah ini yang menjadi alasan, monument Adipura menjadi tidak terurus dengan baik. (ismail/amh)